Note

Dengan Pemimpin Baru Inggris, Sterling Tetap Rentan Tetapi Saham Menarik – UBS

· Views 27

Pengurangan ketidakpastian politik setelah penunjukan perdana menteri baru Inggris, Liz Truss, tidak segera membantu pound pekan lalu. Cable jatuh ke level intraday terlemahnya terhadap dolar AS sejak 1985, mengalami penurunan hampir 15% year-to-date. Tetapi ekuitas Inggris telah bertahan dengan baik, sejauh ini naik 0,5% pada tahun 2022 dibandingkan -17,5% dalam saham-saham global, dan para ekonom di UBS memperkirakan kinerja lebih baik ini akan berlanjut.

Pertumbuhan pendapatan seharusnya didorong oleh pound yang lebih lemah

“Kami tidak memperkirakan kebijakan pemerintah baru akan berbuat banyak untuk mendukung pound selama beberapa bulan mendatang. Faktanya, melebarnya defisit anggaran dapat terbukti menjadi penghambat tambahan untuk sterling karena perdana menteri baru mengusulkan pemotongan pajak dan belanja yang lebih tinggi, dimulai dengan paket untuk mengekang kenaikan tagihan energi.”

“Perusahaan-perusahaan FTSE 100 menghasilkan sekitar 75% pendapatan mereka di luar Inggris, yang berarti pasar kurang sensitif terhadap kekhawatiran pertumbuhan domestik. Itu juga berarti bahwa pertumbuhan pendapatan seharusnya didorong oleh pound yang lebih lemah."

“Dari sudut pandang valuasi, FTSE 100 diperdagangkan pada forward P/E 12-bulan 9,4x, diskon 35% yang menarik untuk indeks MSCI All Country World.”

Disclaimer: The content above represents only the views of the author or guest. It does not represent any views or positions of FOLLOWME and does not mean that FOLLOWME agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the FOLLOWME community, the community does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

If you like, reward to support.
avatar

Hot

No comment on record. Start new comment.