Singapura (ANTARA) - Saham-saham Asia merayap naik pada awal perdagangan Selasa, ketika para pedagang di Korea dan China kembali dari liburan dengan semangat untuk mengejar kenaikan global, sementara pasar lain tetap stabil menjelang data inflasi AS yang akan menawarkan panduan penting untuk prospek suku bunga.

Indeks Wall Street membukukan kenaikan sesi keempat berturut-turut semalam, sementara dolar AS mundur lebih jauh dari tonggak tertinggi - sebagian di tengah harapan bahwa data harga, yang akan dirilis pada pukul 12.30 GMT, mungkin menawarkan sinyal lain bahwa inflasi telah mencapai puncaknya.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang terangkat 0,6 persen, dipimpin oleh lonjakan 2,0 persen untuk KOSPI Korea Selatan. Nikkei Jepang juga bertambah 0,3 persen dan indeks saham unggulan China CSI300 menguat 0,5 persen.

S&P 500 berjangka datar, seperti juga Eropa berjangka. Penurunan harga minyak membuat pasar optimis bahwa inflasi utama akan stabil atau melambat di Amerika Serikat, dan ini dapat mengurangi kebutuhan akan kenaikan suku bunga di masa depan.

Analis memperingatkan bahwa inflasi inti kemungkinan akan terus berlanjut, dan implikasi suku bunga jangka pendek belum jelas.

"Terlalu dini untuk merayakan akhir inflasi, seperti yang tampaknya sudah dilakukan oleh beberapa pelaku pasar," kata ekonom ING, Rob Carnell.

Minyak mentah AS melayang di bawah 90 dolar AS per barel, turun hampir 30 persen sejak pertengahan Juni dan kira-kira di mana ia diperdagangkan sebelum invasi Rusia ke Ukraina.

Suku bunga berjangka menyiratkan peluang 90 persen bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin pada pertemuan kebijakan minggu depan - posisi yang mungkin paling rentan terhadap kejutan penurunan IHK.

"Probabilitas tersirat pasar dari kenaikan suku bunga 75 basis poin ketiga untuk September telah meningkat secara nyata dalam beberapa hari terakhir," kata ahli strategi suku bunga AS dari NatWest Markets, Jan Nevruzi.

"Hasil yang mendekati ekspektasi untuk laporan IHK Agustus mungkin tidak terlalu banyak mengubah hasil dalam hal ekspektasi pasar," katanya, dikutip dari Reuters.

"Jika para pejabat memutuskan untuk melanjutkan dengan 75 basis poin lagi, lebih dari seruan lama kami untuk 50 basis poin...kami menduga para pembuat kebijakan menekankan bagaimana mereka melakukan kenaikan front-loading."

Data Asia yang keluar pada Selasa menawarkan gambaran suram tentang ekonomi regional. Lonjakan 9,0 persen tahun-ke-tahun dalam harga grosir Jepang menunjukkan tekanan pada margin perusahaan, namun perlambatan kenaikan untuk Agustus menyimpan beberapa harapan melegakan.

Di Selandia Baru, kenaikan suku bunga yang dimulai setahun lalu mulai menggigit, membuat harga rumah turun 6,0 persen sejak Agustus lalu.

Dunia perbankan investasi juga menawarkan lawan dari antusiasme pasar saham. Goldman Sachs sedang mempertimbangkan PHK, seseorang yang mengetahui rencana tersebut mengatakan kepada Reuters semalam.

Raksasa pengelolaan investasi KKR menolak untuk meningkatkan tawaran pengambilalihan untuk operator rumah sakit Australia Ramsay Health Care.

Di pasar mata uang, dolar turun dari puncak baru-baru ini. Dorongan dari kenaikan suku bunga Eropa minggu lalu membuat euro memperpanjang kenaikan di atas paritas di 1,0127 dolar

Bahkan yen Jepang yang babak belur sedang beristirahat di 142,57 per dolar - sedikit lebih kuat dari level terendah 24 tahun minggu lalu di 144,99 dengan beberapa investor menutup taruhan pada penurunan lebih lanjut karena risiko intervensi resmi meningkat.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS naik semalam setelah beberapa lelang lesu. Penjualan terberat yang sangat panjang, dengan imbal hasil 30-tahun naik sekitar 6 basis poin menjadi sekitar 3,5 persen.

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun stabil di 3,3405 persen di perdagangan Tokyo pada Selasa pagi, di bawah imbal hasil dua tahun 3,5506 persen.

Emas dan uang kripto telah merayap lebih tinggi karena melemahnya dolar. Emas spot terakhir bertahan di 1.723 dolar AS per ounce, sementara bitcoin berada di 22.245 dolar AS.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022