Note

Dolar AS terus melonjak terhadap Yen Jepang

· Views 47

Dolar AS terus melonjak terhadap Yen Jepang

Data Nonfarm Payroll AS terbaru, yang dirilis pada hari Jumat, mendorong Dolar AS naik terhadap mata uang lainnya, terutama Yen Jepang. Mungkinkah ada rally USD/JPY besar-besaran yang baru?

Apa yang mendorong USD naik?

Pekan lalu, USD sebagian besar bergerak ke bawah. Namun, mata uang AS melonjak pada hari Jumat setelah rilis data ketenagakerjaan AS, yang melebihi ekspektasi.

Sekitar 528.000 pekerjaan diciptakan dalam ekonomi AS di bulan Juli, jauh di atas perkiraan kenaikan 250.000 dan kenaikan 398.000 yang tercatat di bulan Juli.

Selanjutnya, pengangguran turun menjadi 3,5% di bulan Juli dari 3,6% di bulan Juni. Jumlah pengangguran turun menjadi 5,7 juta.

Data pasar tenaga kerja yang positif telah meningkatkan ekspektasi Fed yang hawkish. Akibatnya, imbal hasil obligasi Treasury AS meningkat 14 bps menjadi 2,83%.

Kesenjangan yang meningkat antara imbal hasil obligasi pemerintah AS dan Jepang telah menyebabkan lompatan besar USD/JPY.

Pasangan ini melonjak lebih dari 1,5% ke tertinggi mingguan di 135,5 dalam kenaikan intraday tertinggi dalam 7 minggu.

Lihat juga: InstaForex adalah sponsor resmi FC Borussia Dortmund. Buka akun dan mulai trading dengan broker terpercaya.
Dolar AS terus melonjak terhadap Yen Jepang

USD/JPY juga mendapat dukungan dalam meningkatnya ketegangan antara Tiongkok dan Amerika Serikat, yang dipicu oleh kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan.

Berdasarkan laporan, Beijing sedang merencanakan latihan militer besar-besaran di Selat Taiwan. Pada hari Minggu, Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan menyatakan tentara Republik Rakyat Tiongkok sedang melakukan latihan invasi ke pulau itu.

Pasar keuangan global tetap berada di bawah tekanan di tengah konflik geopolitik yang semakin intensif. Pasar AS ditutup di area negatif pada hari Jumat, dan permintaan investor untuk safe-haven USD meningkat secara signifikan.

Outlook untuk USD/JPY

Pasangan ini terus bergerak di dekat tertinggi mingguan 135 pada awal Senin tanpa membuat pergerakan kuat ke segala arah.

Penurunan imbal hasil obligasi Treasury AS saat ini membebani USD. Imbal hasil telah mundur dari tertinggi 2 minggu yang dicapai pada akhir pekan lalu, karena para trader bersiap-siap untuk rilis data IHK AS pada hari Rabu.

Para ekonom memperkirakan inflasi turun menjadi 8,7% YoY di bulan Juli dari 9,1% di bulan sebelumnya.

Turunnya harga minyak diperkirakan akan menyebabkan inflasi turun. Hal ini dapat menyebabkan lebih banyak spekulasi mengenai arah kebijakan moneter Federal Reserve lebih lanjut.

Jika tekanan inflasi melemah, maka regulator dapat mempertimbangkan untuk memperlambat pengetatan moneternya.

Banyak analis percaya bahwa rilis data CPI Juli dapat meningkatkan ekspektasi kebijakan Fed yang lebih dovish, yang akan mengirim Dolar AS ke bawah.

"Jika tren imbal hasil AS menurun, maka beberapa tekanan ke atas dihilangkan dari pasangan mata uang," Jane Foley, ahli strategi di Rabobank menyatakan. Menurut Foley, jika imbal hasil menurun, maka USD/JPY kemungkinan tidak akan tetap di atas 140 dalam waktu dekat.

Beberapa analis lain juga melihat Dolar AS menurun terhadap Yen Jepang.

Pada pertengahan Juli, USD/JPY melonjak 38% dari terendah Maret. Namun, itu telah melewati puncaknya, catat Bloomberg.

Pasangan ini diperkirakan akan berada di dekat 130 pada kuartal pertama tahun 2023, bahkan jika Bank of Japan melanjutkan kebijakan moneter yang sangat dovish.

"Divergensi kebijakan moneter AS-Jepang tidak akan lagi menjadi faktor karena pasar telah cukup memperhitungkannya," Yukio Ishizuki, ahli strategi mata uang senior di Daiwa mengatakan.

Namun, beberapa analis memperkirakan bahwa USD/JPY dapat melanjutkan rally, mengingat kemungkinan peningkatan sentimen dovish BOJ.

Saat ini, bank sentral Jepang sedang berusaha untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi kembali ke level pra-pandemi sesegera mungkin.

Pemulihan ekonomi Jepang berada di bawah ancaman dari kenaikan biaya impor di tengah harga energi yang tinggi.

Berdasarkan data terbaru, impor telah melampaui ekspor sebesar 20%, karena neraca perdagangan Jepang memburuk untuk pertama kalinya dalam lima bulan.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu mencatat defisit akun lancar sebesar 132,4 miliar Yen pada bulan Juni, turun 872 miliar Yen dari periode yang sama tahun lalu.

Di tengah risiko stagnasi, ada kemungkinan yang berkembang bahwa Bank of Japan akan menurunkan stimulus ekonominya, yang akan menjadi sinyal yang sangat negatif bagi Yen Jepang.

Disclaimer: The content above represents only the views of the author or guest. It does not represent any views or positions of FOLLOWME and does not mean that FOLLOWME agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the FOLLOWME community, the community does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

If you like, reward to support.
avatar

Hot

No comment on record. Start new comment.