Note

Tinjauan Mingguan: Kalender Energi & Logam Mulia ke Depan

Verified Official
· View 212
Tinjauan Mingguan: Kalender Energi & Logam Mulia ke Depan

Mungkin sudah terlambat berbulan-bulan. Tetapi China akhirnya melakukan apa yang telah dimainkan semenjak masalah inflasi mendera yaitu dengan memangkas sebagian impor minyaknya yang mahal dengan beralih ke cadangan negara.

Ini adalah pertaruhan yang berani. Dalam upaya mengendalikan inflasi di dalam negeri, Beijing terus menekan harga minyak dunia; menggunakan apa yang telah ditimbun hanya untuk membeli lagi dari luar negeri ketika harganya tepat. Sebagai negara importir minyak mentah terbesar, pembelian China ini diawasi dengan ketat sebagai indikator permintaan. Jika membeli lebih banyak, harga akan naik dan jika membeli lebih sedikit, harga akan turun.

Dalam analogi kasino, apa yang dilakukan Beijing adalah bertaruh melawan bandar, dengan "bandar" dalam hal ini adalah OPEC dan negara mitranya. Dan itu adalah bandar yang sulit untuk dilawan.

Dari segi produk biji-bijian dan logam, ketika Anda memotong pembelian Anda, penjual di negara-negara produsen biasanya akan membiarkan harga cukup turun untuk mendapatkan bisnis Anda kembali. Namun, untuk Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, hal sebaliknya kemungkinan terjadi. Begitu harga minyak mulai turun dengan stabil dan signifikan, aliansi akan bersatu untuk memangkas produksi, dan mengirim pasar kembali naik - seringkali lebih tinggi daripada yang telah jatuh.

Seberapa jauh China bertindak dalam permainan ini akan bergantung pada seberapa besar toleransi yang ditunjukkan oleh 23 negara OPEC+, yang terdiri dari 13 anggota OPEC yang dipimpin Saudi dan sepuluh negara sekutu penghasil minyaknya yang dimotori oleh Rusia.


Sejak mengambil kembali kendali pasar minyak yang berkurang permintaannya dari puncak pandemi virus corona, pengurangan produksi OPEC+ yang keras telah memungkinkan harga minyak mentah diperdagangkan berlipat ganda dari posisi terendah 2020. Aliansi baru sekarang mulai menambah produksi. Tapi bisa membalikkannya dalam sekejap jika rilis stok minyak China terbukti merugikan pasar.

Aksi pasar dalam 48 jam sebelumnya setelah pengumuman China juga menunjukkan betapa cepatnya kemenangan bagi republik ini.

Harga minyak mentah jatuh hampir 2% tepat setelah pergerakan stok tersebut. Namun di sesi berikutnya itu sendiri, pasar memperoleh kembali dua pertiga dari apa yang hilang karena ketatnya pasokan AS dari Badai Ida. Rebound juga dibantu oleh tanda-tanda bahwa hubungan China-AS dapat membaik setelah pembicaraan via telepon antara Xi-Biden yang tenang (ironis bahwa ketika China mencoba untuk menurunkan harga minyak mentah di satu sisi, hal itu secara tidak langsung mendorong mereka dengan cara lain).

Bagaimanapun, ini bukan tentang bagaimana harga pasar suatu hari atau yang lain. Ini tentang apakah Beijing akan dapat terus menekan inflasi minyak. Dan ada pandangan beragam tentang apakah itu bisa.

Beberapa komentator pasar lama, seperti John Kilduff dari hedge fund energi New York Again Capital, merasa peran China dalam situasi ini terlalu berlebihan.

“Berdasarkan kesuksesan masa lalu mereka dengan logam dan komoditas lainnya, mereka pikir mereka memiliki sentuhan Midas untuk mengelola inflasi dalam ekonomi mereka juga melalui kontrol harga minyak,” kata Kilduff. “Mereka mungkin memiliki beberapa tuas untuk ditarik tetapi itu tidak akan pernah bertahan lama, mengingat reaksi balik yang dapat kita harapkan dari OPEC+. Dalam jangka panjang, China mungkin akan menemukan cara yang sulit untuk mempertahankan hal ini.”

Badan Makanan dan Cadangan Strategis Nasional China mengatakan pelepasan stoknya adalah "untuk mengurangi tekanan kenaikan harga bahan baku." Dikatakan rotasi "normal" minyak mentah dalam cadangan negara adalah "cara penting bagi cadangan untuk memainkan perannya dalam menyeimbangkan pasar". Badan tersebut juga mengatakan bahwa menempatkan minyak mentah cadangan nasional di pasar melalui lelang terbuka “akan lebih menstabilkan pasokan dan permintaan pasar domestik”.

Kami mengerti mengapa China melakukan ini. Beberapa pabriknya sudah memotong produksi dari kombinasi melonjaknya biaya energi dan situasi kekurangan listrik. Inflasi tingkat pabrik di negara ekonomi No. 2 itu meningkat pada Agustus ke level tertinggi 13 tahun.

Pertanyaannya, apakah Beijing memiliki cadangan minyak yang cukup untuk memainkan permainan panjang ini?

Angka terakhir yang diungkapkan kepada publik tentang apa yang disebut SPR, atau Cadangan Minyak Strategis China, pada tahun 2017, sebanyak 237,66 juta barel keseluruhan.

Itu agak sejalan dengan perkiraan konsultan Energy Aspects Ltd untuk cadangan minyak China saat ini: 220 juta barel.

Sama pentingnya dengan cadangan adalah konsumsi. Menurut CEIC, konsultan lain, China mengkonsumsi sekitar 14,2 juta barel per hari.

Mengingat kebutuhannya yang dinamis atas minyak, tidak mungkin China bisa pergi tanpa mengimpor minyak terlalu lama. Kita juga tidak boleh mengharapkannya. Apa yang dapat dilakukan China sebagai gantinya adalah pelepasan persediaan yang signifikan setiap kali pasar minyak - atau tampaknya - terlalu panas. Itu bisa efektif dalam meredam guncangan harga minyak, bahkan jika itu tidak menekan mereka sepanjang waktu. Dengan cara itu, China mendapatkan apa yang diinginkannya tanpa memicu kemarahan OPEC+.

Ada yang mengatakan China bisa muncul sebagai kekuatan negatif baru dalam minyak, membuat prospek permintaan lebih dipertanyakan. Mulai saat ini, Beijing tidak bisa lagi dipandang hanya sebagai pemandu sorak dari pergerakan super komoditas; itu juga bisa menjadi beruang yang diam ketika harga tidak berjalan sesuai keinginannya atau berpengaruh negatif pada ekonominya.

“Pasar minyak defisit. Tetapi kisah China ini dapat mengganggunya (dari) tetap defisit selama sisa tahun ini,” kata analis Ed Moya dalam platform perdagangan online OANDA.

Osama Rizvi, analis energi di Primary Vision Network, mengatakan China bisa menjadi salah satu alasan mengapa harga minyak tidak mencapai $100 per barel.

“China mengumpulkan sejumlah besar minyak ketika harga mencapai level terendah 20 tahun dan karena harga terus naik, China akan semakin terdorong untuk memanfaatkan cadangannya daripada mengimpor minyak mahal,” ungkap Rizvi. “Meskipun ini tidak mungkin mengubah fundamental pasar minyak yang mendasarinya, pengurangan impor China tentu saja merupakan salah satu faktor yang pada akhirnya dapat mendorong pergeseran sentimen pasar minyak.”

Ringkasan Pasar & Harga Minyak/Gas

Minyak naik ke level $73 per barel pada hari Jumat, didukung oleh tanda-tanda yang berkembang dari ketatnya pasokan di Amerika Serikat dampak dari Badai Ida dan harapan perdagangan AS-China memberi dorongan pada aset berisiko.

Minyak mentah Brent yang diperdagangkan di London, patokan global untuk minyak, berakhir di $72,92 per barel, naik $1,47, atau 2,1%. Untuk minggu lalu, harga minyak Brent naik 0,4%.

West Texas Intermediate yang diperdagangkan di New York, patokan untuk minyak AS, ditutup di $69,72 per barel, naik $1,58, atau 2,3%. Untuk minggu lalu, harga minyak WTI naik 0,6%.

Sementara itu, harga gas alam turun pada hari Jumat tetapi masih naik untuk menutup minggu lalu. Gas Oktober paling aktif di NYMEX'S Henry Hub turun 1,9% pada $4,938 per mmBtu, atau juta metrik unit termal Inggris. Untuk minggu lalu, kontrak gas spot naik 4,8%, memperpanjang kenaikan 7,8% dari minggu lalu dan 13,5% dari minggu sebelumnya.

Harga gas telah turun sejak tahun dimulai karena cuaca ekstrem dan produksi yang kurang memuaskan. Reli memperoleh momentum lebih lanjut bulan ini setelah Badai Ida menutup sejumlah fasilitas produksi gas di Teluk Meksiko.

Untuk tahun ini, harga gas melonjak naik 95% dan analis memperkirakan bisa mencapai $6 per mmBtu berikutnya.

Kalender Pasar Energi ke Depan

Selasa, 14 September

Perkiraan persediaan Cushing

Rabu, 15 September

Laporan mingguan stok minyak American Petroleum Institute.

Kamis, 16 September

Laporan mingguan EIA untuk stok minyak mentah

Laporan mingguan EIA untuk pasokan bensin

Laporan mingguan EIA untuk persediaan sulingan

Laporan mingguan EIA untuk penyimpanan gas alam

Jumat, 17 September

Survei mingguan pengeboran minyak AS dari Baker Hughes

Harga Emas & Ringkasan Pasar

Emas membukukan kerugian mingguan pertama dalam lima minggu karena euforia singkat untuk jangka panjang atas laporan pekerjaan AS Agustus yang suram membuka jalan kekhawatiran hadir seiring pergerakan rebound dolar di tengah pembicaraan tanpa henti tentang pengurangan stimulus Federal Reserve.

Emas berjangka bulan Desember paling aktif di Comex New York ditutup turun $7,90, atau 0,4%, pada $1.792,10/oz. Untuk minggu lalu, harga turun 2,3%, terbesar sejak pekan hingga 29 Juli. Itu juga kerugian mingguan pertama emas Comex sejak akhir Juli.

Penurunan emas pada hari Jumat sebagian tertekan oleh data yang menunjukkan harga produsen AS naik 8,3% pada Agustus, terbesar dalam lebih dari satu dekade, karena tekanan inflasi tumbuh tanpa henti dalam ekonomi yang berusaha keluar dari belenggu pandemi virus corona.

Program stimulus The Fed dan akomodasi moneter lainnya dipersalahkan karena memperburuk tekanan harga di Amerika Serikat.

Bank sentral AS telah membeli obligasi dan aset lainnya senilai $120 miliar sejak wabah COVID-19 Maret 2020 untuk mendukung perekonomian. Fed juga telah mempertahankan suku bunga pada tingkat hampir nol selama 18 bulan terakhir.

Pertanyaan tentang kapan Fed harus mengurangi stimulus dan menaikkan suku bunga telah diperdebatkan dengan hangat dalam beberapa bulan terakhir karena pemulihan ekonomi bertentangan dengan kebangkitan varian Delta virus corona. Namun, argumen penurunan aset, sangat melemah setelah pertumbuhan lapangan kerja AS untuk Agustus mencapai 70% di bawah target ekonom.

Dolar awalnya jatuh saat laporan pekerjaan itu, memicu reli emas ke level tertinggi empat minggu hampir $1.837. Tapi segera setelah itu, Indeks Dolar, yang berbanding enam mata uang utama, rebound, mengirim emas ke titik terendah tepat di atas $1.783.

Setelah turun 3,5% pada tahun 2020 dari penutupan bisnis karena COVID-19, ekonomi AS tumbuh dengan kuat tahun ini, meningkat sebesar 6,5% pada kuartal II, sejalan dengan perkiraan Federal Reserve.

Masalah The Fed, bagaimanapun, adalah inflasi, yang telah melampaui pertumbuhan ekonomi.

Ukuran inflasi pilihan The Fed - Indeks Pengeluaran Konsumsi Pribadi inti, yang tidak termasuk harga makanan dan energi yang volatil - naik 3,6% di tahun ini hingga Juli, terbesar sejak 1991. Indeks PCE termasuk energi dan makanan naik 4,2% tahun ke tahun.

Target inflasi The Fed sendiri adalah 2% per tahun.


Diunggah ulang dari investing, semua hak cipta dimiliki oleh penulis asli.

Disclaimer: The content above represents only the views of the author or guest. It does not represent any views or positions of FOLLOWME and does not mean that FOLLOWME agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the FOLLOWME community, the community does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

If you like, reward to support.
avatar

Hot

No older comments, be the first to grab the sofa.

login